Mendes Ingin Regulasi Dorong Kemandirian Desa

0
10
This is the code for your widget. Copy and paste it into your website. New widgets may take up to 30 minutes before they start displaying properly.

TERASDESA.CO.ID — Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar menghadiri penandatanganan kesepahaman bersama antara Kemendes PDTT dengan Forum Perguruan Tinggi untuk Desa (Pertides) di Universitas Negeri Yogyakarta, Sabtu (27/6/2020).

Di UNY Mendes juga menjadi narasumber Webinar Nasional bertema Kampus Merdeka untuk Desa sekaligus melepas Praktik Kependidikan dan Kuliah Kerja Nyata mahasiswa UNY.

Mendes mengatakan Kemendes PDTT lebih mengintensifkan sinergitas dengan kalangan akademika atau kampus. Apalagi, saat ini ada project Kampus Merdeka untuk Desa yang dinilainya sangat strategis.

Gus Menteri ingin program yang diluncurkan di masa Pandemi Covid-19, Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa itu lebih dekat dengan warga desa dan lebih memahami kondisi desa.

“Saya ingin nantinya regulasi di Kemendes PDTT memperhatikan kearifan lokal karena hal itu berkaitan dengan Desa Harus miliki kemandirian dengan Dana Desa, sementara satu sisi harus diakui Sumberdaya Manusia di desa masih bervariasi,” kata Gus Menteri di Auditorium UNY.

Gus Menteri mengatakan, desa itu merupakan kunci pembangunan di Indonesia. Olehnya, Kemendes PDTT sedang menggenjot mengambil hikmah yang baik di era Covid-19 yaitu Kedisiplinan dan Kesehatan.

“Hikmah ini harus diambil untuk mendorong pembangunan di desa,” kata Alumni UNY ini.

Kemendes PDTT saat ini sedang menyusun regulasi berkaitan dengan skala prioritas pengelolaan Dana Desa yang memang sesuai dengan kondisi riil dan kearifan lokal desa itu.

“Disini peran Pertides untuk mengetahui kondisi nyata di desa melalui KKN tematik seperti Kampus Merdeka untuk Desa dan turun langsungnya para pakar ke Desa dengan program spesifik untuk pendampingan ke Desa,” kata Gus Menteri.

“Masukan-masukan dari Kampus ini bakal dicantumkan dalam Permendesa tahun 2021,” kata Gus Menteri.

Sebelumnya, Gus Menteri menandatangani nota kesepahaman dengan Forum Pertides di Yogyakarta, yaitu UNY, Universitas Gadjah Mada, Universitas Nadhlatul Ulama, Universitas Sarjana Wiyaya, Institut Teknologi Yogyakarta dan UPN Veteran Yogyakarta.

Gus Menteri hari ini juga melepas 4.390 mahasiswa KKN UNY yang tersebar di hampir seluruh provinsi di Indonesia yang ditandai dengan penyerahan buku dan masker kepada empat perwakilan mahasiswa KKN.

Gus Menteri yang disertai Nyai Lilik Umi Nashriyah saat pelepasan mengajak pejabat daerah untuk merangkul pada mahasiswa KKN UNY ini untuk bersama memajukan desa.

Turut hadir dalam acara ini Sekjen Kemendes PDTT Anwar Sanusi dan Kepala Balilatfo Edi Sri Hartoyo.

Gus Menteri dan Sekjen Anwar juga menjadi narasumber dalam Webinar Nasional bertema Kampus Merdeka untuk Desa.

TIDAK ADA KOMENTAR